Monday, September 29, 2008

Jariku Disusun Sepuluh Memohon.

Walau tak pernah bersua muka,
Kesalahan tiada jangan disangka.
Kesempatan pada hari yang mulia ini tidak akan ku lepas untuk memohon ampun
dan maaf kepada rakan rakan mayaku jika ada sebarang silap kata,silap pandangan,silap fikiran.
SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI,
MAAF ZAHIR DAN BATIN.


Kepada rakan-rakan yang setia mengunjung dan memberi komen serta pandangan,aku hargainya dan disini ku hulurkan duit raya kepada kalian semua untuk duit belanja dan tambang balik kampung.


ps:kalau sampai ke Pulau Pinang,contact lah.Jemput ke rumah :D

Thursday, September 25, 2008

Menjelang Aidilfitri:Korban Nyawa Demi RM4.60

Sekali lagi sedang aku membelek-belek surat-E sebelum memulakan kelas,aku tersentak membaca dan melihat gambar- gambar yang terhias didalamnya.Kali ini suatu peristiwa yang tidak aku jangka sama sekali berlaku.

Demi wang zakat sebanyak Rp 30,000(RM4.60),ribuan penduduk berduyun-duyun dan bersesak-sesak angkara kesempitan hidup di kawasan pedalaman Kota Perusuan,Indonesia.Peristiwa trajis ini telah mengorbankan 21 nyawa yang malang.Tanpa mereka sedari,pada hari itu, suatu rahmat yang mereka harapkan bertukar menjadi suatu musibah.

Dari awal pagi lagi ribuan penduduk miskin yang datang dari pelbagai pelusuk daerah datang berduyun-duyun ke rumah seorang dermawan di sekitar kota itu setelah mendengar khabar bahawa hartawan,H Syaichon ingin menunaikan zakat dengan menderma kepada penduduk miskin.Ternyata benar khabar itu.Jadi dengan sekelip mata dari puluhan bertukar ratusan dan kemudian ribuan yang memenuhi halaman rumah itu sehingga barisan yang aman dan teratur bertukar menjadi huru-hara.
Barisan yang mulanya diatur oleh keluarga dermawan itu merus menjadi sesak sehingga ramai yang dihimpit dan pengsan akibat kekurangan oksigen.Lebih malang lagi sesiapa yang lemah tidak akan terjamin keselamatannya,akibat itu ramai yang lemas dipijak dan terkorban.Al-Fatihah untuk umat Islam yang terkorban itu.

Inilah gambar-gambar mereka yang terkorban akibat kesesakan lautan manusia dan kesempitan hidup yang melanda umat Islam di Indonesia.Walaupun niat dermawan itu sungguh mulia,mungkinkah nyawa-nyawa itu dapat diselamatkan jiwa beliau menyalurkan derma itu kepada istitusi yang bertanggungjawab seperti Jabatan Pungutan Zakat dinegara kita ataupun beliau tidak yakin dengan sistem yang sedia ada dengan institusi pengurusan zakat di negara itu?wallahhualam.
Yang penting,aku merasa sungguh bersyukur dan bertuah kerana kemiskinan di sini tidak se'kronik' itu dan tiada penyelewengan dari pihak pengurusan zakat negara kita sehingga kita semua amat yakin dan dengan senang hati menunaikan rukun Islam yang ketiga ini.Alhamdulillah.
#sumber dari Yesika Silvi Anastasia,Tangerang - Indonesia.

Monday, September 22, 2008

Mengenal Seni Warisan Dunia-UNESCO

Ia salah sebuah dramatari tradisional yang menggabungkan elemen-elemen seperti tari,teater,muzik dan juga nyanyian.Ia adalah Mak Yong yang dicipta oleh Paduka Cik Siti Wan Kembang sekitar 1320M di Kelantan dan terus berkembang sebagai kesenian milik istana.Pada ketika itu seni ini berada dikemuncaknya dengan Almarhum Tengku Temenggong Long Abdul Ghaffar(1875-1935M) sebagai pelindung dan penaung utama Mak Yong di Kelantan.

Suatu ketika,Mak Yong menjadi kegilaan di Pattani (selatan Thai),Kelantan dan Terengganu dengan wujudnya banyak kumpulan yang bersaing sesama sendiri.Selain itu,beberapa kumpulan Mak Yong dengan versi disesuaikan dengan ciri-ciri tempatan terdapat di Pulau Bentan dan Deli,Serdang Indonesia.Ia semakin pesat membangun dan menjadi ikutan setiap perusuk nusantara.Kini,Kementerian Perpaduan, Kebudayaan,Kesenian dan Warisan Malaysia berusaha memperkenalkan Mak Yong ke persada dunia sehingga pihak UNESCO telah menyenaraikan kesenian ini sebagai salah satu warisan dunia - Masterpieces of the Oral and Integible Heritage of Humanity.

Pada zaman kegemilangan itu,panggung atau pentasnya hanya terdiri daripada sebuah bangsal beratap tanpa dinding agar dapat ditonton dari semua penjuru.Binaannya tetap kukuh dan gah serta ia mudah untuk pemain-pemainnya bergerak.Orkestranya pula disusun dengan pemain rebab disebelah timur berhampiran tiang seribangsal bagi membolehkan pelakon menghadap kearahnya sewaktu tarian pembukaan (menghadap rebab).

Dalam persembahan Mak Yong, persembahan dibuat secara gerak tari berkeliling dimana ia akan dimulakan dengan acara"buka panggung' untuk mengelak kejadian tidak diingini dan diikuti dengan bertaduh,kemudian upacara menghadap rebab,sedayung Pak Yong,sedayung Mak Yong,Ziarah Bilik Pengasuh(Sedayung panggil Awang),berkhabar dan seterusnya memainkan sebarang lagu atau tari mengikut cerita yang dipentaskan.Persembahan ditamatkan pula dengan "tutup panggung'.Selain daripada watak Pak Yong dan Mak Yong yang berlakon sebagai menteri atau raja,antara watak kegemaran penonton adalah 'peran',seorang pelawak yang mengundang ketawa penonton. Terdapat tidak kurang daripada 30 cerita cerita Mak Yong yang penuh dengan pengajaran namun,hanya 12 cerita yang sering dimainkan.Antaranya ialah Dewa Muda,Bongsu Sakti,Anak RAja Panah Dewa dan Gading Bertimang.Terdapat tidak kurang pula 50 buah lagu Mak Yong malangnya mereka yang mengetahui dan boleh menyanyikannya amat berkurangan.

Dengan diiktirafnya seni ini oleh UNESCO,diharap ia akan dapat dipelihara dan tidak akan hilang ditelan cyber.Banyak langkah yang telah diambil oleh KeKKWA,USM ASWARA serta UiTM untuk memelihara dan mengekalkan seni ini dengan mendidik juga mementaskan ia bagi memperkenalkan kepada rakyat dan diharap langkah ini dapat diteruskan sehingga ke generasi futura.

-sumber ikhsan dari KeKKWA dan USM.

Monday, September 15, 2008

Nik Aziz:Tokoh Keamanan?

Pagi ini sedang aku membelek-belek e-mail,terbaca aku sebuah e-mail dikirim oleh sahabatku, Sebat Luncai yang amat menarik dan membuatkan aku berasa amat bangga dan dengan tidak sengaja bibirku tersenyum puas.Apa ini benar?Suka sekali aku berkongsi dengan kalian.

Tahniah buat TG Nik Aziz dengan pemberian anugerah daripada Gusi Peace Price Foundation yang beribu pejabat di Manila . Anugerah keamanan Gusi ini diadakan setiap tahun dan dikatakan 10 hingga 15 tokoh akan dipilih untuk mendapat anugerah yayasan itu. Anugerah ini akan disampaikan oleh Ketua Yayasan Gusi, Barry Gusi , Insyaallah pada bulan November ini di Manila, Filipina.Menurutnya, TG Nik Aziz adalah tokoh kedua dari Malaysia yang memenangi anugerah ini.

Sebelum ini, anak Kelantan, Datuk Ismail Mohammad dianugerahkan pada 2006 menggantikan Tun Dr Mahathir yang dikatakan tidak boleh hadir untuk menerima anugerah itu pada tahun tersebut. Ini kerana peraturan yayasan mengatakan bahawa penerima anugerah hendaklah menghadirkan diri dan terima sendiri anugerah yang diberikan.Untuk tahun ini, sebanyak 1,490 orang tokoh dicalonkan di seluruh dunia sebagai penerima anugerah itu. Anugerah ini boleh dikatakan sebagai anugerah Keamanan Nobel versi Asia , menurut Barry Gusi.


Sekali lagi, tahniah diucapkan buat TG Nik Aziz. Semoga dengan pemberian anugerah ini dapat membuka mata Malaysia secara amnya dan dunia, khasnya bahawa kita bukanlah pengganas,ia datang dari nagara yang beriya-iya menuduh. Orang kita pula mengharapkan media arus perdana berbahasa Melayu dapat menyiarkan artikel anugerah yang diperolehi oleh TG Nik Aziz ini di dada akhbar mereka. Biar semua orang nilai sendiri ketokohan TG Nik Aziz ini,fahaman politik kita ketepikan buat seketika. Ini adalah satu anugerah yang tinggi bagi rakyat Malaysia,orang Melayu khasnya.Kenapa berita gembira ini hanya disebarkan diruang maya,sepatutnya kita berkongsi dan sama-sama mewar-warkan berita ini sebagai tanda syukur.

Tuesday, September 9, 2008

Orang Kata.........

Ada orang kata..............

Pandai dia bercakap,mesti banyak ilmu didada,

Dia tu cuma diam saja,mesti satu benda pun tiada diminda,

video

Siapa kata?!

Siapa kata yang diam itu dungu,jangan disangka yang tunduk itu bodoh,

Siapa kata yang petah itu pandai,jangan disangka yang banyak bercakap itu bijak.

Kalau tak percaya hayati video depan mata.

Tuesday, September 2, 2008

Nostalgia Merdeka:Askar Jepun dan Lampu Dynamo

31 Ogos:Bila terdengar laungan Merdekaaaa! atau lagu lagu patriotik berkumandang dikaca dan di corong media,pasti ramai yang terkenang cerita tentang pengalaman pahit yang dirempuh nenek moyang mereka dulu.Tapi bagi kebayakkan anak muda sekarang pula,malam merdeka adalah malam untuk merempit sambil pemboncengnya mengibarkan bendera dan hon dibunyikan beramai-ramai serta melaungkan merdeka! dari atas motosikal diselikan dengan bunyi koyakan minyak motor.Sungguh istimewa malam itu bagi mereka.Sementara hari merdeka hanyalah cuti umum dan perarakan merdeka boleh kita tonton dari kaca tv.Bagi kaum hawa pula,jualan murah merdeka yang mereka dinanti-nantikan.Istimewa sungguh hari Merdeka.

Salah satu filem yang wajib ditayangkan setiap ambang merdeka adalah Sarjan Hasan,suatu yang tidak akan lekang dari ingatan merdeka kita.Sungguh berinspirasai filem itu.Bagi aku pula,setiap kali menonton filem itu,mengingatkan aku tentang sebuah kisah yang pernah suatu ketika dulu berlaku pada zaman penjajahan Jepun di Malaya.Cerita menghayat hati tentang pengorbanan Pak Usop yang malang.Ini adalah cerita dari orang orang tua yang masih hidup di sekitar kawasan rumahku.

Suatu ketika dulu,Butterworth,Pulau Pinang adalah salah satu pusat pentadbiran tentera Jepun di bahagian utara.Mungkin sebab ia adalah kawasan yang strategik untuk pengangkutan udara,laut dan darat.Di sini juga adalah tempat menyimpan stok stok seperti makanan,pakaian dan senjata mereka maka keraplah tentera tentera ini menghantar bekalan ke kawasan seperti Kedah,Perlis dan utara Perak.Setiap kali penghantaran mesti tentera Jepun akan membawa seorang atau dua hamba tempatan bagi memudahkan kerja mereka dan mungkin juga bagi menunjukkan arah tuju yang dihala.Suatu hari tiba giliran Pak Usop.Tugasan mereka kali ini adalah menghantar bekalan ikan kepada kem tentera di Sungai Petani,Kedah.Dengan semangat kental Pak Usop mengangkat tong-tong yang mengandungi ikan dengan kuderat yang luar biasa.Terpegun askar askar Jepun melihatnya.Kemudian dia diarahkan duduk dibelakang jeep bersama-sama tong-tong ikan itu,bukan masalah bagi Pak Usop yang gagah itu.

Setelah tiba di kem Sungai Petani,Pak Usop cuma dijamu dengan Ubi Kayu dan air kosong,namun ia juga bukanlah masalah bagi Pak Usop yang gagah itu.Setelah puas pemandu jeep itu berehat dan hari pun semakin gelap,mereka mula bersiap sedia untuk pulang ke Pulau Pinang.Jalan yang bakal dilalui ketika itu hanyalah jalan-jalan kecil dicelah-celah pokok getah.Setelah lebih kurang setengah jam bergerak dari kem,dalam keadaan malam yang gelap itu,tiba tiba lampu jeep itu terbakar dan terpadam.Tiada pula cahaya bulan pada malam tu,memang gelita.Pak Usop terdengar berbualan dua askar Jepun itu sama ada mahu terus pulang ataupun patah balik ke kem Sungai Petani.Di dalam otak Pak Usop,eloklah patah balik memandangkan ia lebih dekat dan dapat dia berehat.Tetapi kelihatan seperti mereka masih mahu meneruskan lalu dia pun mencari helah untuk menahan niat mereka dengan memberi alasan merbahaya,jika terlanggar batu dan lubang,akan rosak pula tayar jeep itu.

Idea Pak Usop seolah-olah berjaya meracun fikiran mereka.Maka mereka mula berpatah balik.Tersenyum Pak Usop setelah mereka percaya dengan kata katanya dan dia cuma terbayang-bayang dapat melelapkan mata hingga keesokkan harinya.Hanya beberapa saat setelah mereka berpatah balik.Mereka ternampak seorang tua sedang mengayuh basikal baru pulang dari masjid.Basikal itu punya lampu berkuasa dynamo.Kemudian si pemandu jeep pula punya idea yang lebih bernas.Dia merampas basikal dari orang tua itu,kemudian membuang tayar belakang dan mengikatnya di atas bonet depan jeepnya lalu memaksa Pak Usop untuk mengayuh basikal itu hungga keluarnya cahaya.Jika perlahan kayuhan maka kuranglah cahaya.Akibat itu buntut Pak Usop akan dicucuk dengan pedang jika kayuhannya perlahan.Terpaksalah Pak Usop yang malang itu mengayuh basikal dengan laju dari Sungai Petani hingga ke Pulau Pinang.Betapa malangnya nasib Pak Usop malam itu.Sebijak-bijak Pak Usop memberi idea malas,bijak lagi idea kejam si askar Jepun.

Begitulah melangnya nasib orang kita ditindas ketika zaman penjajah.Pelbagai seksaan diharungi oleh nenek moyang hampa dulu.Tak macam anak-anak muda lani,untung.Bukak-bukak mata dah ada televisyen,computer”kata salah sorang pak cik yang mencerita pengorbanan Pak Usop.

Harap cerita ini dijadikan iktibar,sepandai-pandai tupai melompat,akhirnya jatuh juga ketanah hehehe MERDEKA!!MERDEKA!!MERDEKA!!